jump Index ScientificPsychic.com
Scientific Psychic

Cara mengobati penyakit asam urat dan informasi tentang Asam Urat

Artritis adalah suatu kondisi yang menyakitkan dari sendi yang sering menyebabkan kecacatan. Beberapa bentuk yang paling umum dari artritis adalah osteoartritis, artritis reumatoid dan penyakit asam urat.

  Thermogram of legs 
termogram menunjukkan
suhu yang lebih rendah di
lutut dan kaki

Apa penyakit asam urat atau gout?
Penyakit asam urat terjadi ketika terlalu banyak asam urat menumpuk dalam darah dan kristal asam urat mengendap di bagian pendingin tubuh seperti sendi tangan atau kaki. Tingginya kadar asam urat juga dapat membangun sebagai benjolan di bawah kulit yang disebut tophi, atau batu ginjal. Asam urat merupakan produk limbah dari oksidasi purin yang konstituen asam nukleat seperti DNA. Asam urat biasanya diekskresikan dalam urin untuk mempertahankan konsentrasi asam urat dalam darah sekitar 4 mg/dL. Ketika konsentrasi melebihi 7 mg/dL, kristal monosodium urat dari mulai terbentuk di jaringan. Kondisi ini dikenal sebagai hiperurisemia.


Asam urat di jari kaki
Asam urat di jari kaki

Apa saja gejala penyakit asam urat?
Gejala-gejala penyakit asam urat adalah kemerahan pada sendi, disertai dengan peradangan, kekakuan, dan rasa sakit. Banyak orang mengalami serangan gout pertama mereka di jempol kaki, tetapi sendi lain seperti pergelangan kaki, pergelangan tangan, jari, atau siku mungkin akan terpengaruh. Rasa sakit mungkin begitu parah sehingga bahkan tekanan seprai mungkin tak tertahankan. Sebuah serangan gout dapat disebabkan oleh alkohol, atau makanan tinggi purin seperti daging kerang, kaviar, sarden, teri, daging, atau organ yang umum digunakan dalam sosis. Sebuah studi selama 12 tahun dari 47.000 pria dewasa mengungkapkan bahwa mereka yang makan daging paling merah atau makanan laut meningkatkan risiko gout sebanyak 50%.[6]  Banyak serangan gout lebih baik dalam beberapa hari, bahkan tanpa pengobatan, dan mereka tidak bisa kambuh selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Bagaimana penyakit asam urat didiagnosis?
Penyakit asam urat didiagnosis berdasarkan riwayat keluarga, gejala yang spesifik, dan tes laboratorium. Diagnosis penyakit asam urat dikonfirmasi oleh penentuan kadar asam urat dalam darah, kristal monosodium urat dalam cairan sendi yang meradang, lebih dari satu serangan arthritis akut, dan keterlibatan hanya satu sendi seperti jari kaki, pergelangan kaki, atau lutut.

Bagaimana penyakit asam urat diobati?
Karena episode penyakit asam urat sangat menyakitkan, pasien menuntut beberapa jenis pengobatan asam urat, meskipun pengobatan untuk asam urat tidak sangat efektif dan memiliki efek samping yang tidak diinginkan. Perawatan yang paling umum termasuk pemberian obat anti inflamasi nonsteroid (AINS) seperti ibuprofen, indometasin dan naproxen. Aspirin tidak digunakan karena memperburuk hiperurisemia dengan meningkatkan retensi asam urat.[17]  Obat-obat ini dapat menyebabkan sakit perut, perdarahan dan bisul, dan seterusnya dosis tertentu, mereka tidak memberikan bantuan tambahan.

Kortikosteroid, seperti prednison, diresepkan untuk kasus yang parah gout. Meskipun steroid ini dapat memberikan bantuan, mereka juga memiliki efek samping yang serius, termasuk tulang menipis, penyembuhan luka yang buruk, dan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Suntikan kortison ke dalam sendi yang terkena umumnya dibatasi tidak lebih dari tiga per tahun karena efek samping.

Allopurinol, probenesid, dan colchicine kadang-kadang diresepkan dalam dosis harian untuk mengurangi risiko atau mengurangi keparahan episode masa depan. Allopurinol menghambat pembentukan asam urat, probenesid mengurangi frekuensi serangan penyakit asam urat dengan meningkatkan ekskresi ginjal asam urat, dan colchicine dapat meredakan pembengkakan dan membantu mencegah frekuensi serangan gout. Obat ini mempercepat penghapusan asam urat dari tubuh, dan mereka juga memperlambat tingkat di mana itu diproduksi, tetapi mereka dapat menyebabkan mual atau ruam kulit sebagai efek samping.

Beberapa obat baru untuk pengobatan asam urat termasuk febuxostat (Uloric) yang diperkenalkan pada tahun 2009 untuk pengelolaan kronis hiperurisemia pada pasien dengan penyakit asam urat. Ini adalah xantin oksidase inhibitor yang bekerja dengan mengurangi jumlah asam urat yang dibuat dalam tubuh. Febuxostat harus diambil setiap hari dan mungkin diperlukan waktu beberapa bulan sebelum mulai untuk mencegah serangan gout. Sebagai efek samping, febuxostat dapat menyebabkan tingkat peningkatan enzim hati dalam darah yang mungkin menjadi tanda kerusakan hati. Pegloticase (Krystexxa) adalah enzim oksidase urat yang mengkatalisis konversi asam urat menjadi allantoin yang 5-10 kali lebih mudah larut dibandingkan asam urat. Pada tahun 2010, FDA menyetujui pegloticase untuk perawatan pasien penyakit asam urat yang tidak dapat mentolerir atau tidak menanggapi terapi konvensional. Peglioticase diberikan setiap dua minggu dengan infus intravena. Mual, muntah, dan reaksi alergi telah dilaporkan sebagai efek samping.

Bersama dengan obat khusus diresepkan, pasien disarankan untuk minum banyak air dan menghindari minuman beralkohol dan makanan purin kaya seperti telur ikan, herring, daging organ, kacang-kacangan, dan daging.

Apakah ada penyembuhan untuk penyakit asam urat?
Belajar tentang sifat-sifat kimia dan fisik asam urat dan purin dapat memberikan dasar ilmiah untuk menghilangkan gejala penyakit asam urat dan menghindari kejadian tersebut. Pemahaman tentang struktur kimia purin dan asal mereka memungkinkan untuk menghindari sumber-sumber purin dalam makanan. Tingkat asam urat dalam tubuh juga dapat dikurangi dengan minum banyak air untuk meningkatkan frekuensi buang air kecil. Namun, belajar bagaimana kelarutan asam urat dipengaruhi oleh suhu dan oleh keasaman cairan tubuh dapat digunakan untuk merumuskan beberapa terapi rumah mungkin.

Purina 
Purina

Apa purina?
Purina adalah nama kimia cincin 6-atom menyatu dengan cincin 5-atom yang dikenal sebagai imidazo[4,5-d]pirimidin. Senyawa yang mengandung substruktur ini umumnya disebut "purina". Struktur purina hadir dalam asam urat, serta kafein, asam deoksiribonukleat (DNA), Asam ribonukleat (RNA), dan biomolekul penting lainnya seperti ATP, GTP, siklik AMP, NADH, dan koenzim A. Sumber utama purina diet adalah DNA dan RNA dalam sel-sel hewan dan sayuran makanan yang kita makan. DNA dan RNA yang disebut asam nukleat karena mereka berada di dalam inti sel. Fungsi mereka adalah untuk mengkodekan informasi genetik sebagai rantai panjang dari empat basa adenin, guanin, sitosin, dan timin. Asam urat diproduksi dari oksidasi adenin dan guanin dalam asam nukleat tersebut.

Adenin
Adenin


  
Asam urat
Asam urat


  
Guanin
Guanin

Adenin dan guanin merupakan komponen asam nukleat, tetapi tidak dari asam amino yang membentuk protein. Nitrogen dalam protein diekskresikan sebagai urea yang terbentuk di hati melalui aksi sistem molekul pembawa dan enzim yang menggabungkan dua molekul amonia dengan satu molekul karbon dioksida (Siklus Urea).

2 NH3 + CO2    Urea + H2O
Amonia dan karbon dioksida bergabung untuk membentuk urea dan air

Monosodium Urate Crystals 
Kristal monosodium urat
dilihat dengan mikroskop polarisasi 

Makanan tanpa purin
Makanan yang tidak memiliki inti sel umumnya purin bebas. Beberapa makanan purin bebas adalah:

  • air susu
  • produk susu non-fermentasi
    • pondok keju
    • mozzarella
    • protein susu
  • putih telur
  • jus buah tanpa ampas
 putih telur  air susu
Putih telur dan susu tidak mengandung purin.

Makanan ini tidak memiliki purin karena mereka tidak memiliki inti sel. Kuning telur mengandung asam nukleat, tetapi putih telur adalah protein murni tanpa purin. Susu mengandung purin karena terdiri dari lemak, kasein dan whey protein, tetapi tidak ada inti sel. Produk susu fermentasi, seperti yoghurt dan keju berusia, memiliki purin dari asam nukleat dari sel-sel bakteri yang berkembang biak selama fermentasi. Sebuah studi yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menegaskan bahwa tingkat yang lebih tinggi dari konsumsi produk susu telah dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit asam urat dan asupan moderat sayuran kaya purin atau protein tidak terkait dengan peningkatan risiko penyakit asam urat.[6] 

Untuk mengurangi purin, diet asam urat harus menggunakan putih telur dan produk susu sebagai sumber protein dan menghilangkan atau mengurangi secara substansial daging dan makanan laut. Telur dapat rebus sebelum kuning dihapus, atau putih dapat dipisahkan untuk membuat omelet, seperti yang digambarkan di atas. Susu, keju cottage, keju mozzarella, dan protein susu dapat digunakan dalam berbagai resep seperti smoothie buah, karamel, koki salad, dan hidangan lainnya yang dapat lezat dan rendah purin.

Pengaruh diet penurunan berat badan
Purin tidak dapat dihindari sepenuhnya karena mereka dilepaskan dalam tubuh sebagai hasil dari daur ulang sel-sel mati. Selama serangan gout, adalah bijaksana untuk menghindari olahraga berlebihan dan jangka waktu yang lama karena kelaparan atau pembatasan kalori yang akan mempercepat kerusakan jaringan tubuh. Diet ketat untuk pasien sangat gemuk yang tidak pantas karena ketosis menimbulkan konsentrasi urat dan dapat menyebabkan serangan akut.[8]  Dr. George Nuki, profesor Pra di University of Edinburgh di Skotlandia, telah dikutip mengatakan bahwa ada bukti anekdot bahwa terjadi pada diet Atkins telah memperburuk masalah dan diendapkan serangan untuk orang-orang dengan riwayat gout. Namun, belum ada studi terkontrol yang menunjukkan bahwa setiap rencana penurunan berat badan tertentu dapat menyebabkan kondisi yang menyakitkan.

penyakit asam urat lebih sering terjadi pada orang-orang kelebihan berat badan dan risiko serangan gout meningkat dengan bobot tubuh yang lebih tinggi. Jadi, hilangnya bertahap berat badan mungkin bermanfaat bagi orang-orang yang kelebihan berat badan yang memiliki kadar tinggi asam urat, meskipun diet memiliki risiko memicu serangan gout. Sebuah studi percontohan dari 13 orang non-diabetes yang telah memiliki setidaknya dua serangan gout selama empat bulan sebelum studi menemukan tingkat yang lebih rendah dari asam urat serum setelah 16 minggu pemberian diet 1600 kalori yang terdiri dari 30% protein, lemak 30%, dan 40% karbohidrat. Rata-rata indeks massa tubuh (IMT) menurun 30,5-27,8, dan penurunan berat badan disertai dengan penurunan frekuensi dan tingkat keparahan serangan gout.[11]

Hindari minuman beralkohol, suplemen niacin, dan minuman ringan bergula
Mengapa minuman beralkohol memicu episode gout? Salah satu alasannya adalah bahwa asam urat tidak larut dalam alkohol.[1]  Sebagai kandungan alkohol dalam darah meningkat, darah tidak mampu melarutkan banyak asam urat, dan kelebihan mengkristal. Masalah gout diperparah karena konsumsi alkohol akut dan kronis merusak fungsi ginjal. Alkohol meningkatkan purin katabolisme di hati dan meningkatkan pembentukan asam laktat yang menghambat sekresi asam urat oleh tubulus ginjal. Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat memiliki efek negatif yang parah pada kemampuan ginjal untuk mempertahankan cairan, elektrolit, dan keseimbangan asam-basa tubuh.[7]

Niacin, juga dikenal sebagai asam nikotinat atau vitamin B3, telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengobati hiperlipidemia karena mengurangi kolesterol total, lipoprotein densitas rendah (LDL) dan trigliserida sambil meningkatkan lipoprotein densitas tinggi (HDL). Kadar asam urat tinggi terjadi dengan terapi niacin, dan dosis tinggi yang diperlukan untuk perawatan ini berhubungan dengan efek samping beracun yang termasuk memburuknya kontrol diabetes dan eksaserbasi penyakit ulkus peptikum dan asam urat.[14]

Sebuah studi dari 46.393 pria yang tidak memiliki riwayat gout menemukan bahwa, selama 12 tahun masa tindak lanjut, 755 akhirnya mengembangkan penyakit asam urat berbanding lurus dengan konsumsi minuman ringan bergula.[16]  Risiko gout arthritis berkaitan dengan jumlah fruktosa dikonsumsi. Pria yang mengonsumsi dua porsi atau lebih minuman manis per hari memiliki risiko 85% lebih besar terkena gout. Jus buah yang kaya fruktosa seperti jus apel atau jus jeruk juga dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari asam urat. Diet minuman ringan yang tidak terkait dengan risiko gout.

Pengaruh Suhu dan pH pada Asam Urat larut
Kelarutan monosodium urat merupakan fungsi dari temperatur. Pada suhu tubuh normal, 37°C (98,6°F), kelarutan maksimum urat dalam garam fisiologis adalah 6.8 mg per 100 ml, tetapi pada 30°C (86°F) hanya 4,5 mg per 100 ml.[2]  Beberapa studi telah menunjukkan bahwa serangan gout lebih sering pada musim semi.[12, 13]  Hal ini mungkin disebabkan oleh akumulasi kristal monosodium urat pada ekstremitas selama bulan-bulan musim dingin. Beberapa perawatan rumah menyarankan menerapkan es atau kompres dingin untuk sendi yang meradang untuk membantu mengurangi rasa sakit dan bengkak, tapi ini dapat memperburuk masalah karena suhu rendah dapat menyebabkan asam urat tambahan untuk mengkristal.

Asam urat juga memiliki kelarutan tinggi dalam larutan hidroksida alkali dan karbonat mereka daripada di media asam. Keasaman dan alkalinitas diukur dengan menggunakan pH (potensial Hidrogen) skala, yang berkisar dari 0 untuk solusi yang paling asam sampai 14 untuk solusi yang paling alkali. Titik tengah pada pH 7 adalah netral (tidak asam, atau basa). Dalam urin asam pH kurang dari 5,5, kristal asam urat mengendap dan menyebabkan pembentukan batu. Jika urin netral atau alkali, asam urat tetap dalam larutan dan tidak mengendap. Pada 37°C dan pH 6,6, kelarutan asam urat adalah 6 mg per 100 ml, sedangkan pada pH 7,0, asam urat hampir tiga kali lebih mudah larut dan membentuk solusi yang stabil pada konsentrasi 16 mg per 100 ml.[15]  Hidrasi dengan solusi bikarbonat telah efektif dalam mengelola batu asam urat.[4]

Perawatan asam urat di rumah
Penghapusan asam urat dari tubuh dapat ditingkatkan dengan menggunakan pendekatan gabungan yang terdiri dari

  1. pemanasan sendi yang terkena dampak untuk meningkatkan kelarutan kristal monosodium urat,
  2. meningkatkan hidrasi untuk mempromosikan lebih sering buang air kecil yang menghilangkan asam urat,
  3. meningkatkan alkalinitas cairan tubuh untuk memungkinkan lebih banyak asam urat yang akan dilarutkan dalam air seni, dan 
  4. mengurangi purin diet dengan mengganti daging dan makanan laut dengan putih telur dan produk susu.
kaki dipanaskan baskom
Kaki dipanaskan baskom
   soda kue air
 Soda kue
(natrium bikarbonat)
   AirWaterAir
 Air

Pemanasan sendi dapat dicapai dengan mandi kaki atau bantal pemanas. Hidrasi membutuhkan peningkatan volume air minum untuk mempromosikan lebih sering buang air kecil. Saran untuk minum delapan gelas air per hari berdasarkan rekomendasi umum Institute of Medicine bahwa laki-laki harus mengkonsumsi sekitar 3,0 liter (sekitar 13 gelas) dan perempuan harus mengkonsumsi 2,2 liter (sekitar 9 gelas) dari air dari semua minuman dan makanan. Alkalinisasi dicapai dengan meminum larutan setengah sendok teh soda kue (natrium bikarbonat, NaHCO3) dilarutkan dalam segelas air.[5]  Jika Anda memiliki diet sodium dibatasi, ini harus dilakukan di bawah pengawasan dokter karena setiap setengah sendok teh soda kue memiliki 616 mg sodium. Natrium dapat dihilangkan dengan menggunakan kalium bikarbonat bukan soda kue. Kalium bikarbonat digunakan untuk mengurangi keasaman anggur dan dapat dibeli melalui toko-toko yang menjual perlengkapan anggur.


 pH Test Strips
 Test pH

Soda kue umumnya digunakan sebagai agen ragi untuk kue, tetapi juga merupakan komponen dari pasta gigi dan sering digunakan sebagai antasida. Makanan natrium bikarbonat kelas memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh US Food and Drug Administration sebagai zat yang umumnya Diakui sebagai Aman (GRAS). Dosis dan petunjuk untuk digunakan sebagai antasida yang tercetak pada label Arm & Hammer Baking Soda adalah:

Solusi bikarbonat harus diambil pada waktu perut kosong, jika perut asam (asam klorida) akan bereaksi dengan bikarbonat untuk membuat garam (natrium klorida) dan asam karbonat yang terurai menjadi air dan karbon dioksida gas. Karbon dioksida memperluas dan meningkatkan tekanan perut internal yang dapat menyebabkan cedera jika perut sudah terlalu penuh dari makanan atau minuman. Sebagai tindakan pencegahan, konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda jika Anda mengambil obat resep, karena antasida dapat berinteraksi dengan obat resep tertentu. Hal ini juga dianjurkan untuk menggunakan strip tes untuk memantau pH urin secara teratur.

Kekhawatiran tentang gout dan kanker.
Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2009 menyelidiki apakah asam urat, yang memiliki sifat antioksidan, dapat melindungi terhadap kanker. Studi ini menemukan benar-benar sebaliknya. Pasien gout telah meningkatkan insiden semua jenis kanker, termasuk kanker rongga mulut, faring, usus, hati dan saluran empedu, pankreas, paru-paru, kulit (melanoma dan nonmelanoma), endometrium dan ginjal, serta melanoma ganas. Para penulis terkait terjadinya gout peningkatan kejadian kanker dan menyimpulkan bahwa "hyperuricemia mungkin merupakan manifestasi awal dari proses karsinogenik".[18]

Dapat ceri atau jus ceri menyembuhkan asam urat?
Ceri telah digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengurangi peradangan, dan jus ceri dan berbagai ceri ekstrak, buah kering, dan konsentrat jus telah dipromosikan untuk mengobati atau mencegah gout dan arthritis. Sebuah percobaan penelitian yang dilakukan oleh Departemen Pertanian AS pada 10 wanita sehat menunjukkan bahwa konsentrasi urat plasma menurun, dan urat urin meningkat setelah makan 280 gram (sedikit lebih dari setengah pon) ceri manis Bing.[9]  Namun, ada tidak cukup bukti ilmiah untuk mendukung bahwa ceri dapat menyembuhkan asam urat. Karena kebanyakan episode nyeri gout dapat mereda tanpa pengobatan, sulit untuk menentukan apakah bantuan yang diperoleh dengan terapi apapun karena pengobatan atau hanya kebetulan.

Pada tanggal 17 Oktober 2005 FDA mengeluarkan surat peringatan kepada 29 perusahaan yang menyatakan bahwa ceri dan produk berbasis buah-lain bisa menyembuhkan penyakit.[10]  Beberapa laporan khas bahwa FDA ditargetkan adalah:

"Jus ceri konsentrat dapat efektif dalam mengurangi rasa sakit yang terkait dengan gout."

"Ceri konsentrat telah terbukti untuk membantu dengan rasa sakit dan pembengkakan yang berhubungan dengan arthritis dan gout."

Surat-surat FDA menjelaskan bahwa klaim ini menyebabkan produk yang akan didefinisikan sebagai obat, dan karena produk ini umumnya tidak diakui sebagai aman dan efektif bila digunakan sebagai label, mereka juga obat baru yang tidak dapat secara legal dipasarkan di Amerika Serikat tanpa disetujui New Drug Application membutuhkan data pendukung ilmiah.

Seledri Benih dan obat asam urat herbal lainnya
Sumber-sumber medis terkemuka sangat jelas tentang apa yang seseorang harus lakukan untuk mendapatkan bantuan dari gout selain menghindari makan makanan purin tinggi, menggunakan obat anti inflamasi nonsteroid (AINS), atau memperoleh obat yang diresepkan oleh dokter. Rasa sakit yang hebat gout membuat orang putus asa dan mereka tidak puas dengan bantuan yang disediakan oleh AINS non-resep seperti ibuprofen (Motrin), indomethacin (Indocin), ketoprofen (Orudis), oxaprozin (Daypro), diklofenak (Voltaren), etodolac (lodine), naproxen (Naprelan), dan sulindac (Clinoril).

Beberapa orang telah menemukan bantuan dari rasa sakit asam urat dengan mengonsumsi satu sendok makan biji seledri per hari. Minyak biji seledri, sumber signifikan dari sedanolide, digunakan sebagai obat herbal untuk mengobati kondisi peradangan terkait seperti asam urat dan rematik. Seperti dalam kasus ceri, tidak ada bukti ilmiah yang meyakinkan bahwa pengobatan ini efektif. Internet adalah penuh dengan iklan yang menjual informasi tentang perawatan gout atau yang mempromosikan suplemen dan herbal yang tidak ada bukti ilmiah efektivitas. Obat herbal termasuk ceri, ekstrak ceri, jus ceri, biji seledri, ekstrak seledri, cuka sari, milk thistle, kunyit (kurkumin), ekstrak artichoke, bawang putih (Allium sativum), Yucca schidigera, dan berbagai ramuan Cina. Ada sedikit kemungkinan bahwa ceri atau produk herbal akan diuji untuk efektivitas untuk memenuhi persyaratan FDA sejak perusahaan farmasi tidak memiliki insentif keuangan secara ilmiah obat uji menggunakan produk alami yang mereka tidak memiliki hak pemasaran eksklusif melalui paten atau merek dagang.


Referensi bibliografi
  1. The Merk Index, An encyclopedia of chemicals and drugs. 1976
  2. Boss GR, Seegmiller JE. Hyperuricemia and gout. Classification, complications and management. New England Journal of Medicine. 1979;300:1459-68. PMID: 221806
  3. Berenyi M. Models for the formation of uric acid and urate stones, Int Urol Nephrol. 1972;4(2):199-204. PMID: 4669643
  4. Marangella M., Uric acid elimination in the urine. Pathophysiological implications. Contrib Nephrol. 2005;147:132-48. Uric acid nephrolithiasis results from supersaturation, strongly influenced by low urine pH, rather than altered urate turnover. Alkali and fluid intake prove successful in managing uric acid stones. PMID: 15604613
  5. MedlinePlus - Sodium Bicarbonate (Systemic)
    Dosing for sodium bicarbonate powder to make the urine more alkaline (less acidic):
    Adults and teenagers - One teaspoonful in a glass of water every four hours. Your doctor may change the dose if needed. However, the dose is usually not more than 4 teaspoonfuls a day.
  6. Choi HK, Atkinson K, Karlson EW, Willett W, Curhan G. Purine-rich foods, dairy and protein intake, and the risk of gout in men. N Engl J Med. 2004 Mar 11;350(11):1093-103., PMID: 15014182
    CONCLUSIONS: Higher levels of meat and seafood consumption are associated with an increased risk of gout, whereas a higher level of consumption of dairy products is associated with a decreased risk. Moderate intake of purine-rich vegetables or protein is not associated with an increased risk of gout.
  7. Epstein M., Alcohol's impact on kidney function. Alcohol Health Res World. 1997;21(1):84-92. PMID: 15706766
  8. Michael L Snaith, ABC of Rheumatology: Gout, Hyperuricaemia, and Crystal arthritis, BMJ 1995;310:521-524 (25 February)
  9. Jacob RA, Spinozzi GM, Simon VA, Kelley DS, Prior RL, Hess-Pierce B, Kader AA. Consumption of cherries lowers plasma urate in healthy women. J Nutr. 2003 Jun;133(6):1826-9. PMID: 12771324
    "The decrease in plasma urate after cherry consumption supports the reputed anti-gout efficacy of cherries. The trend toward decreased inflammatory indices (CRP and NO) adds to the in vitro evidence that compounds in cherries may inhibit inflammatory pathways."
  10. U.S. Food and Drug Administration. List of Firms Receiving Warning Letters Regarding Cherry and other Fruit-Based Products with Disease Claims in Labeling, October 17, 2005
  11. Dessein PH, Shipton EA, Stanwix AE, Joffe BI, Ramokgadi J., Beneficial effects of weight loss associated with moderate calorie/carbohydrate restriction, and increased proportional intake of protein and unsaturated fat on serum urate and lipoprotein levels in gout: a pilot study. Ann Rheum Dis. 2000 Jul;59(7):539-43. PMID: 10873964
  12. Schlesinger N, Gowin KM, Baker DG, Beutler AM, Hoffman BI, Schumacher HR Jr., Acute gouty arthritis is seasonal. J Rheumatol. 1998;25:342-344. PMID: 9489831
  13. Gallerani M, Govoni M, Mucinelli M, Bigoni M, Trotta F, Manfredini R., Seasonal variation in the onset of acute microcrystalline arthritis. Rheumatology (Oxford). 1999 Oct;38(10):1003-6. PMID: 10534553
  14. Crouse JR 3rd., New developments in the use of niacin for treatment of hyperlipidemia: new considerations in the use of an old drug. Coron Artery Dis. 1996 Apr;7(4):321-6. PMID: 8853585
  15. Iwata H, Nishio S, Yokoyama M, Matsumoto A, Takeuchi M., Solubility of uric acid and supersaturation of monosodium urate: why is uric acid so highly soluble in urine? J Urol. 1989 Oct;142(4):1095-8. PMID: 2795738
  16. Hyon K Choi and Gary Curhan, Soft drinks, fructose consumption, and the risk of gout in men: prospective cohort study, British Medical Journal, January 2008.
  17. Craig L. Jacobs and Paula J. Stern, An unusual case of gout in the wrist: the importance of monitoring medication dosage and interaction. A case report, Chiropr Osteopat. 2007; 15: 16, Published online 2007 October 9. doi: 10.1186/1746-1340-15-16. [link]
  18. Boffetta P, Nordenvall C, Nyrén O, Ye W., A prospective study of gout and cancer. Eur J Cancer Prev. 2009 Apr;18(2):127-32, PMID: 19337060


© Copyright  - Antonio Zamora

English
Español